Berita Indonesia Terbaru Hari Ini

Angkatan Laut AS mengkonfirmasi keterlibatan Iran dalam serangan kapal pemberontak Houthi Yaman

(SeaPRwire) –   Iran sangat terlibat secara langsung dalam serangan kapal yang dilakukan oleh pemberontak Houthi Yaman selama melawan Hamas, komandan tertinggi Angkatan Laut AS untuk Timur Tengah Brad Cooper memberitahu Associated Press pada Senin.

Vice Adm. Brad Cooper, kepala Armada ke-5 Angkatan Laut, berhenti sebentar dari mengatakan Tehran memerintahkan serangan individu oleh Houthi di Laut Merah dan Teluk Aden.

Namun, Cooper mengakui bahwa serangan yang terkait dengan Iran telah meluas dari sebelumnya hanya mengancam Teluk Persia dan Selat Hormuz menjadi perairan di seluruh wilayah yang lebih luas.

“Jelas, tindakan Houthi, kemungkinan besar dalam hal serangan mereka terhadap kapal dagang, adalah yang paling signifikan yang pernah kita lihat dalam dua generasi,” katanya kepada AP dalam sebuah wawancara telepon. “Fakta sederhana adalah mereka menyerang komunitas internasional; oleh karena itu, respon internasional yang Anda lihat, saya pikir.”

Misi Iran ke Perserikatan Bangsa-Bangsa dan kepemimpinan Houthi di ibu kota Yaman, Sanaa, tidak menanggapi permintaan komentar. Namun, kemudian Houthi mengklaim telah menyerang kapal bendera AS, tanpa menawarkan banyak rincian.

Sejak November, Houthi yang didukung Iran telah meluncurkan setidaknya 34 serangan terhadap pelayaran melalui jalur air menuju Terusan Suez Mesir, rute vital untuk energi dan kargo yang datang dari Asia dan Timur Tengah ke Eropa.

Houthi, kelompok pemberontak Syi’ah yang menguasai Sanaa sejak 2014 dan berperang melawan koalisi yang dipimpin Saudi yang mendukung pemerintah Yaman yang diasingkan sejak 2015, menghubungkan serangan mereka dengan perang Israel-Hamas. Namun, kapal yang mereka sasar semakin memiliki kaitan yang longgar dengan Israel – atau sama sekali tidak.

Dalam beberapa hari terakhir, AS telah meluncurkan tujuh putaran serangan udara pada fasilitas militer Houthi, menargetkan pangkalan udara di bawah kendali pemberontak dan diperkirakan situs peluncuran rudal.

Namun, risiko bagi ekonomi global tetap ada karena banyak kapal terus menghindari rute itu untuk perjalanan yang lebih lama di sekitar ujung selatan Afrika. Ini berarti pendapatan yang lebih rendah bagi Mesir melalui Terusan Suez, sumber mata uang asing penting bagi ekonomi negara yang sedang kesulitan, serta biaya yang lebih tinggi untuk pengiriman yang dapat mendorong inflasi global.

Ketika Cooper mengambil alih komando Armada ke-5 pada 2021, ancaman terhadap pengiriman terfokus terutama di sekitar Teluk Persia dan mulut sempitnya, Selat Hormuz, melalui mana lima persen dari semua minyak diperdagangkan melewati. Serangkaian serangan yang dikenakan pada Iran dan penyitaan kapal oleh Tehran mengikuti runtuhnya kesepakatan nuklir Iran dengan kekuatan dunia.

Dalam wawancaranya dengan AP, komandan Angkatan Laut mengakui ancaman dari proksi Iran dan bahwa distribusi senjatanya meluas dari Laut Merah ke penjuru Samudra Hindia. AS menyalahkan Iran atas serangan drone baru-baru ini terhadap pengiriman, dan kapal kargo milik AS menjadi sasaran serangan dari Houthi di Teluk Aden pekan lalu.

Sampai saat ini, Iran belum secara langsung terlibat dalam pertempuran baik melawan Israel atau AS sejak perang di Gaza dimulai pada 7 Oktober. Namun, Cooper mempertahankan Iran telah secara langsung membakar serangan Houthi terhadap pengiriman.

“Apa yang akan saya katakan adalah Iran jelas memberi dana, mereka memanfaatkan, mereka menyediakan dan mereka memberikan pelatihan,” kata Cooper. “Mereka jelas sangat terlibat secara langsung. Tidak ada rahasia di sana.”

Cooper menggambarkan serangan kapal yang menghantam Timur Tengah sebagai yang terburuk sejak yang disebut Perang Tanker pada tahun 1980-an. Hal itu berakhir dengan pertempuran laut satu hari antara Washington dan Tehran, dan juga melihat Amerika secara tidak sengaja menembak jatuh pesawat penumpang Iran, menewaskan 290 orang.

Saat itu, kapal perang Amerika mengawal kapal minyak Kuwait yang dibawa bendera melalui Teluk Persia dan selat setelah ranjau Iran merusak kapal di wilayah itu. Cooper mengatakan otoritas saat ini tidak memiliki rencana untuk mengibarkan kembali kapal dan mengawal mereka melewati Yaman.

Sebagai gantinya, AS dan sekutunya memanfaatkan “zona pertahanan, dan sekali-kali kami beralih ke satu lawan satu,” katanya.

Referensi Cooper tentang ketegangan lebih dari tiga dekade lalu menggarisbawahi seberapa rapuh situasinya di Timur Tengah yang lebih luas saat kekhawatiran konflik regional atas perang Israel-Hamas tumbuh.

Senin malam, juru bicara militer Houthi Brigadir Jenderal Yahya Saree dalam pidato tercatat mengklaim serangan terhadap Ocean Jazz, kapal bendera AS yang dikelola oleh Seabulk, perusahaan di Fort Lauderdale, Florida. Perusahaan itu menolak berkomentar ketika dihubungi AP. Ocean Jazz berada di Laut Merah menuju selatan.

Cooper berbicara kepada AP dari pinggiran konferensi drone di Abu Dhabi, ibu kota Uni Emirat Arab. Di bawah komandonya dari Armada ke-5, angkatan laut ini menciptakan Gugus Tugas 59, armada drone untuk memperkuat patrolinya di perairan wilayah itu.

Hari ini, berbagai drone memberikan Armada ke-5 cakupan di sekitar 10.000 mil persegi perairan Timur Tengah yang sebaliknya tidak akan memiliki mata di sana, kata Cooper. Hal itu membantu upayanya untuk mengintersepsi kirimannya yang diduga senjata dan obat-obatan.

Pasukan AS bulan ini menyita bagian rudal buatan Iran dan senjata lainnya dari kapal yang ditujukan ke Houthi dalam serangan yang melihat dua Navy SEAL hilang. Komando Pusat Angkatan Bersenjata AS mengatakan Minggu malam sekarang ia percaya SEAL telah tewas.

Meskipun tidak secara langsung mengatakan armada drone-nya berperan dalam penyitaan itu, Cooper mengisyaratkannya.

“Mereka dirancang khusus untuk melakukan operasi intersepsi,” katanya. Dia menambahkan: “Tidak ada yang bisa menyelinapinya.”

Komando Cooper akan berakhir pada Februari dengan kedatangan Laksamana Muda George Wikoff di Bahrain. Dia mencatat Angkatan Laut dan pengirim kapal dagang masih menghadapi ancaman serius dari Houthi saat ia bersiap-siap pergi.

“Apa yang kami butuhkan adalah keputusan Houthi untuk berhenti menyerang kapal dagang internasional. Periode,” kata Cooper.

Artikel ini disediakan oleh penyedia konten pihak ketiga. SeaPRwire (https://www.seaprwire.com/) tidak memberikan jaminan atau pernyataan sehubungan dengan hal tersebut.

Sektor: Top Story, Daily News

SeaPRwire menyediakan distribusi siaran pers real-time untuk perusahaan dan lembaga, menjangkau lebih dari 6.500 toko media, 86.000 editor dan jurnalis, dan 3,5 juta desktop profesional di 90 negara. SeaPRwire mendukung distribusi siaran pers dalam bahasa Inggris, Korea, Jepang, Arab, Cina Sederhana, Cina Tradisional, Vietnam, Thailand, Indonesia, Melayu, Jerman, Rusia, Prancis, Spanyol, Portugis dan bahasa lainnya.