Berita Indonesia Terbaru Hari Ini

IHSG Jeblok 3,7% dalam 4 Hari Beruntun, Saatnya Nyerok Saham?

Bursa Efek Indonesia (CNBC Indonesia/ Tri Susilo)

Jakarta,  Indonesia – Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) melemah 0,54% ke 6.122,876 pada perdagangan Kamis kemarin. Data pasar mencatat investor asing melakukan aksi jual bersih (net sell) sebesar Rp 333 miliar, dengan nilai transaksi mencapai Rp 10,46 triliun.

Hingga Kamis kemarin, IHSG sudah merosot 4 hari beruntun dengan total 3,7%.

Investor sedang mencermati perkembangan pandemi virus corona, utamanya di Eropa. Sepertinya prospek ekonomi Benua Biru tidak akan secerah perkiraan sebelumnya.

Phillip Lane, Kepala Ekonom Bank Sentral Uni Eropa (ECB), mengungkapkan bahwa ekonomi Eropa tahun ini diperkirakan tumbuh 4%. Ini sudah memasukkan faktor lockdown. Namun Lane memperingatkan bahwa kuartal II-2021 sepertinya bakal lumayan berat. “Sekarang kita akan segera masuk ke kuartal II, yang sepertinya akan terasa lama,” ujarnya kepada International.

Pada perdagangan hari ini, Jumat (26/3/2021) IHGS berpeluang bangkit, setelah merosot selama 4 hari beruntun, tentunya bisa memicu aksi bargain hunting. Apalagi, bursa saham Eropa mayoritas menguat pada perdagangan Kamis, begitu juga dengan Wall Street, yang tentunya mengirim sentimen positif ke pasar Asia hari ini.

Baca:

IHSG Nyungsep 4 Hari, Ternyata Asing Obral 15 Saham Blue Chip

Secara teknikal, kemerosotan IHSG dalam 4 hari beruntun membuatnya makin jauh di bawah rerata pergerakan 50 hari (moving average/MA50) yang tentunya memberikan tekanan.

Indikator stochastic pada grafik harian bergerak turun dan mendekati wilayah jenuh jual (oversold).

jkseGrafik: IHGS Harian
Foto: Refinitiv

Stochastic merupakan leading indicator, atau indikator yang mengawali pergerakan harga. Ketika Stochastic mencapai wilayah overbought (di atas 80) atau oversold (di bawah 20), maka suatu harga suatu instrumen berpeluang berbalik arah.

Stochastic pada grafik 1 jam stochastic berada di wilayah oversold yang membuka peluang rebound.

jkseGrafik: IHSG 1 Jam
Foto: Refinitiv

IHSG meski melemah kemarin tetapi masih bertahan di atas support terdekat kini berada di kisaran 6.120. Jika support tersebut kembali ditembus, IHSG berisiko turun ke 6.090 hingga 6.080. Support selanjutnya, berada di 6.040.

Sementara, jika bertahan di atas support, IHSG berpeluang menguat 6.180. Jika level tersebut dilewati, IHSG berpeluang naik ke 6.210.

TIM RISET  INDONESIA

Baca:

Bursa Asia Mayoritas Hijau, tapi Kospi Belum Move On

[Gambas:Video ]

(pap/pap)