Berita Indonesia Terbaru Hari Ini

Reformasi tata kelola diperlukan untuk mengatasi risiko fragmentasi, panel IFF mendesak

GUANGZHOU, China, 30 Oktober 2023 —¬†Forum Keuangan Internasional (IFF) mengadakan Pertemuan Tahunan dan Peringatan ke-20 tahunnya di Nansha, Guangzhou pada 28 Oktober. Selama sesi paralel sore itu, para pemimpin dunia dan akademisi dari seluruh belahan dunia mengeksplorasi dampak tren geopolitik terhadap perdagangan, rantai pasokan dan kebijakan industri.

Alessandro Teixeira, Anggota Dewan IFF, mantan Menteri Pembangunan, Industri, dan Perdagangan Luar Negeri Brasil, dan mantan Presiden Asosiasi Promosi Investasi Dunia (WAIPA), menekankan keterkaitan mendalam antara geopolitik dan ekonomi global, dengan menyoroti relevansi yang signifikan terhadap kehidupan sehari-hari individu biasa.

Yi Xiaozhun, Wakil Presiden IFF dan mantan Wakil Direktur Jenderal Organisasi Perdagangan Dunia, menyuarakan kekhawatiran mengenai gelombang deglobalisasi yang meningkat yang mempengaruhi ekonomi global. Dia mendesak negara-negara, terutama kekuatan perdagangan dominan, untuk memperkuat tautan multilateral. Selain itu, dia menyerukan penyesuaian tata kelola global yang menekankan administrasi bersama, kemakmuran bersama dan kolaborasi timbal balik, semuanya sambil membangun rantai industri dan pasokan global yang tangguh dan tangkas.

Zhao Zhongxiu, anggota Komite Akademik IFF dan Rektor Universitas Bisnis dan Ekonomi Internasional, menjelaskan kemungkinan dampak fragmentasi tersebut, terutama di sektor semikonduktor. Di antara risiko-risiko ini adalah menghambat inovasi, menyebabkan kapasitas berlebihan, dan berdampak negatif pada model industri semikonduktor yang berlaku saat ini.

Jenny Shipley, Ketua IFF dan mantan Perdana Menteri Selandia Baru, menekankan pentingnya bagi lembaga internasional untuk secara efektif menangani konflik rantai pasokan global. Dia menyerukan kebangkitan kembali tren 15 tahun terakhir menuju inklusivitas yang lebih besar.

Craig Allen, Presiden Dewan Bisnis Amerika Serikat-Tiongkok, menunjukkan bahwa dengan memanfaatkan hubungan bilateral dan multilateral khusus, pemerintah Tiongkok berada dalam posisi untuk memperkuat kepercayaan perusahaan yang berinvestasi di negara itu, lebih memperkuat kolaborasi Sino-Amerika.

Tentang Forum Keuangan Internasional (IFF) Peringatan ke-20 dan Pertemuan Tahunan

Bertemakan “Modal Baru, Nilai Baru, Dunia Baru – Revitalisasi & Kerja Sama dalam Ekonomi Global yang Terfragmentasi”, Pertemuan Tahunan dan Peringatan ke-20 IFF mengumpulkan para pejabat dari lebih dari 50 negara, kepala lembaga keuangan internasional, akademisi terkemuka, ahli dan pengusaha terkemuka. Para peserta membahas isu-isu ekonomi, keuangan dan perdagangan mendesak yang baru-baru ini menarik perhatian masyarakat internasional, memfasilitasi dialog tingkat tinggi dan kolaborasi multilateral dalam sektor keuangan global.