Berita Indonesia Terbaru Hari Ini

7 Fakta Anti-Asia di Amerika, 2 Gadis Indonesia Jadi Korban

Jakarta

Stop Asian Hate sampai hari ini menjadi topik pembicaraan seluruh dunia khususnya di Amerika Serikat. Tahukah Bunda, bahwa gerakan ini terbentuk karena adanya sentimen anti- Asia yang makin menjadi-jadi sejak pandemi COVID-19 berlangsung.

Akibat sentimen anti-Asia ini, kasus orang non Asia, terutama kulit putih, menyerang orang-orang Asia pun meningkat. Mereka menyerang tanpa sebab dan parahnya menelan korban, Bunda.

Baca Juga : Hina Wanita Indonesia Jelek, Pria Korea Minta Ampun & Ngaku Cinta Tanah Air

Salah satu contoh kasus parah adalah penyerangan kakek 84 tahun asal Thailand yang tinggal di San Francisco. Mengutip Times, dalam rekaman keamanan 28 Januari, Vicha Ratanapakdee didorong ke tanah saat melakukan jalan pagi di San Francisco. Hanya dua hari setelah serangan itu, dia meninggal.




Sang pelaku, Antoine Watson yang masih berusia 19 tahun telah didakwa dan mengaku tidak bersalah atas kasus pembunuhan dan pelecehan lansia.

Untuk lebih lengkapnya, Bunda bisa simak fakta berikut ini:

1. Sejak dahulu

Rupanya, diskriminasi hingga kekerasan terhadap warga keturunan Asia telah berlangsung di Negeri Paman Sam jauh sebelum pandemi berlangsung, Bunda. Dikutip dari The Washington Post, warga keturunan Asia telah tinggal 160 tahun lalu. Sejak itu pula, warga keturunan Asia menjadi sasaran kefanatikan.

Di masa civil war, pada 1854, Mahkamah Agung California memutuskan keturunan Asia tidak dapat bersaksi melawan orang kulit putih di pengadilan.

Dilansir CNN Indonesia, keputusan itu sedikit banyak menjadikan ‘jaminan’ bahwa orang kulit putih bisa dengan mudah lolos dari hukuman atas kekerasan terhadap orang Asia yang dilatarbelakangi rasa benci dan tindakan rasial.

2. Pandemi membuat situasi makin parah

Menurut studi terbaru, kekerasan anti-Asia terus meningkat hingga 150 persen sejak pandemi Corona mulai menyebar, lho.

Di awal 2020, sentimen anti-Asia juga diperparah ketika Mantan Presiden Amerika Serikat Donald Trump, terus menyebut virus Corona itu sebagai ‘Virus China’ yang memicu stigmatisasi terhadap orang keturunan Asia di Negeri Paman Sam, bahkan dunia Barat.

Baca Juga : Bill Gates Prediksi Kehidupan Kembali Normal Tahun 2022

Simak juga video Nadia Vega trauma lihat orang melahirkan:

[Gambas:Video Haibunda]